Kamis, 15 Desember 2011

Penembakan, pembakaran dan serangan helikopter di desa terus berlanjut di Paniai

Laporan Khusus dan Update
oleh Nick Chesterfield di westpapuamedia.info

Situasi mengerikan dari teror dan intimidasi muncul dari warga desa dan pekerja HAM di distrik terpencil di Paniai Papua Barat semalam, sebagai sebuah serangan militer Indonesia besar-besaran terus tejadi terhadap   Tentara Nasional Pembebasan TPN/OPM (gerilyawan) .

Hak asasi manusia lokal dan sumber-sumber gereja melaporkan bahwa warga desa biasa menjadi sasaran yang signifikan pelanggaran HAM oleh gabungan polisi Indonesia dan kekuatan militer, dan menyerukan intervensi internasional segera di Papua Barat untuk menghentikan kekerasan.

Lebih dari empat batalyon tentara Indonesia (TNI) dengan kekuatan penuh  dari Batalyon Kostrad 753 pasukan komando, Brimob paramiliter polisi, dan elit kontra-terorisme pasukan dari Detasemen 88 - semua unit dipersenjatai, dilatih, dan dipasok oleh Pemerintah Australia -
dikerahkan dalam serangan untuk mengepung markas besar Paniai Papua Merdeka Tentara Pembebasan Nasional (TPN-OPM), di bawah komando Jenderal Jhon Yogi.

TPN / OPM Markas markas Eduda terbakar setelah serangan TNI,, 13/12/2011 Paniai, Papua

Paniai desa terbakar setelah serangan TNI,, 13/12/2011 Paniai, Papua

TPN / OPM Markas markas Eduda terbakar setelah serangan TNI,, 13/12/2011 Paniai, Papua

Pembakaran desa hukuman dan serangan terus di desa-desa terpencil di sekitar markas TPN / OPM dari Markas Eduda. Pada saat penulisan, tujuh puluh lima rumah, enam sekolah, dan sekitar 25 bangunan lainnya telah dicatat sebagai dibakar dalam total 27 desa oleh pasukan keamanan Indonesia.

Delapan belas orang sekarang dinyatakan tewas - lima belas dari luka tembak, dan tiga  pengungsi yang diduga meninggal karena kelaparan dalam apa yang disebut pusat-pusat perawatan di bawah kendali pasukan keamanan. Nama-nama para korban dari serangan di Eduda adalah:

Warga yang Tewas:

    Tapupai Gobay (30) ditembak di dada.
    Tawe Bunai Awe (30) kepala hancur *.
    Uwi Gobay (35) ditembak di perut.
    Wate Nawipa (25) ditembak di belakang.
    Martinus Gobay (29) kepala hancur *.
    Owdei Yeimo (35) ditembak di belakang.
    Ruben Gobay (25) ditembak di perut.
    Paulus Gobay (42) ditembak di perut.
    Bernadus Yogi (23) ditembak di dada.
    Demianus Yogi (15) ditembak di belakang.
    Simon Kogoya (40) ditembak di perut.
    Simon Yogi (30) ditembak di kepala.
    Lukas Kudiai (25) ditembak di dada.
    Alfius Magai (20) kepala hancur *

Catatan: mereka dengan "kepala hancur" diduga menderita luka fatal tersebut melalui pukulan-pukulan berat dengan popor senapan dan "stamping boot", menurut sumber-sumber

Terluka:

    Paskah Kudiai (15) terkena peluru di kepala.
    Martinus Kudiai (30) ditembak di tangan.
    David Mote (40) tertembak di paha.
    Amandus Kudiai (43) ditembak di lengan.
    Yohan Yogi (21) ditembak di kaki.
    Mon Yogi (20) ditembak di belakang.

Laporan yang dapat dipercaya juga menegaskan bahwa dua sipil "perusahaan" helikopter diberikan kepada pasukan keamanan, dan diduga digunakan untuk menjatuhkan granat hidup dan senjata kimia penyebaran ke desa-desa sekitarnya Eduda, dan memberondong desa dengan penembak jitu dan tembakan senapan mesin pada tanggal 13, 14 , dan 15. Beberapa saksi independen mengklaim Papua Barat Media, dan dilaporkan di tempat lain di media sosial, bahwa helikopter sangat terkenal di daerah untuk lokal non-operasi militer.

"Perusahaan" Helikopter diduga oleh sumber-sumber lokal untuk digunakan di Indonesia ofensif pasukan keamanan di Paniai. Klaim sumber foto yang diambil pada 13 Des helikopter mengitari aas kelompok. Foto ini tidak diverifikasi secara independen, namun analisis menunjukkan gambar konsisten dengan deskripsi saksi independen, dan kondisi medan dan cuaca konsisten dengan foto lain yang dipasok. (sumber Media Papua Barat )

Saksi diwawancarai oleh pekerja hak asasi manusia lokal telah mengklaim bahwa pada 0800 waktu setempat pada 13 Desember, helikopter Perusahaan meluncurkan CS salvos gas ke desa Markas Eduda, markas TPN, untuk flush out desa dan gerilyawan. Menurut sebuah akun terpisah yang dikirim ke Papua Barat Media oleh TPN / OPM sumber, helikopter mendarat dan tentara menduduki Eduda untuk sebagian besar hari, dengan gerilyawan mengambil untuk hutan di mundur. Sebagai pembalasan, TPN / OPM pejuang ditembak di helikopter, gagal, dan beberapa jam pertempuran yang intens terjadi yang dihentikan saat pejuang Papua Merdeka menyaksikan rumah-rumah desa dan sekolah-sekolah yang dibakar secara bersamaan di daerah sekitarnya. Menurut sumber TPN / OPM, desa-desa dibakar sekitar Eduda dan suara tembakan terdengar selama sisa hari itu dan sepanjang malam. Papua Merdeka pejuang harus mundur ke hutan dan sedang menunggu perintah untuk langkah berikutnya mereka, menurut sumber.

Penduduk desa dari seluruh Paniai terus digusur oleh operasi, terpaksa melarikan diri secara massal ke daerah sekitar Enaratoli, di seberang Danau Paniai. Sebagaimana dilaporkan pada tanggal 14 oleh Media Papua Barat, lebih dari 131 desa telah ditinggalkan menyebabkan setidaknya 10.800 warga Paniai melarikan diri dari operasi militer.

Sumber-sumber Gereja telah lebih lanjut melaporkan bahwa para pengungsi mencari perlindungan di daerah Enaratoli yang abadi kondisi memburuk tanpa bantuan apapun. Bersenjata Indonesia telah membentuk pasukan keamanan polisi diawasi aman "Pusat Perawatan" di Uwatawogi Hall di Enaratoli, dan telah dijejalkan ke dalamnya 1715 orang dari Kopabutu dan desa Dagouto. Menurut aktivis lokal dalam laporan ke Papua Barat Media, penduduk lokal sedang terancam dengan penahanan dan pemukulan jika mereka mencoba untuk memberikan tahanan dengan bantuan kemanusiaan yang memadai. Polisi juga mencegah orang-orang yang diadakan di aula meninggalkan untuk kebutuhan makanan atau sanitasi, menurut sumber. Pada saat penulisan, tiga orang tewas di "Pusat perawatan" sejak Desember 9 dari Diare. Mereka adalah:

    OTOLINCEA DEGEI usia 2 tahun, meninggal 08:20, 9/12/11;
    YULIMINA GOBAI Umur 4, meninggal 03:00, 14/12/2011;
    ANNA DEGEI Usia 47, meninggal 1030pm, 14/12/2011.

Tidak ada bantuan pangan, sanitasi atau medis telah dibuat tersedia oleh lembaga pemerintah untuk memberikan bantuan ke sejumlah besar orang pengungsi.

Lebih dari 9000 pengungsi yang baik bersembunyi di hutan atau mencari perlindungan dengan keluarga mereka sendiri diperpanjang di daerah daerah. Mereka dengan keluarga mereka dianggap aman, namun kebutuhan mereka dan kondisi sulit untuk memantau dan menilai diberikan isolasi mereka

Guru lokal juga telah melakukan kontak dengan stringer Papua Barat Media. Sejak 27 November 2011, mengajar dan kegiatan belajar telah ditangguhkan tanpa batas di semua sekolah-sekolah desa sekitarnya Markas Eduda. Sekolah seperti SD YPPK di Badao Dei, Yimouto, dan desa Obayauweta telah ditangguhkan, seperti yang SD, SMP, "toko" (perdagangan sekolah) dan Instruksi Dasar di kota-kota Dagouto, dan Uwani. Para siswa sekolah ini telah dievakuasi dengan orang tua mereka.

Seorang guru di SMP YPPGI Uwani mengatakan sementara represi terjadi di desa-desa bahwa: "Untuk sementara kami telah menutup sekolah-sekolah, karena anak-anak sekolah ketakutan dan melarikan diri dengan orang tua mereka. Selain itu, kita sebagai guru tidak merasa aman untuk membuat kegiatan belajar mengajar. Semua guru telah meninggalkan kabupaten Paniai, dan Nabire. "

Pada tanggal 15 Desember, tentara / polisi batalyon telah kembali ke desa Uwamani, Dei dan Obaipugaida untuk mempersiapkan serangan utama untuk fase baru kampanye. Hal ini diyakini kuat oleh aktivis lokal bahwa "perusahaan" helikopter masih akan digunakan di samping laporan yang belum dikonfirmasi telah diterima oleh Papua Barat Mediathat arsenal Indonesia terhadap penduduk sipil di Paniai termasuk satu Mil Mi-24 tempur SuperHind, salah satu dari dua biasanya ditempatkan dekat Jayapura.

650 pasukan dari Batalyon Kostrad 142 yang dikerahkan dari Palembang untuk Paniai di Papua, naik kapal pasukan mereka pada 9 Desember 2011

Komite Nasional Papua Barat (KNPB) aktivis di Paniai dilaporkan pada 15 Desember bahwa setelah serangan terhadap desa-desa, pasukan militer Indonesia sekarang menangkap, mengintimidasi dan melakukan interogasi pada semua warga di distrik Toko, Kopabaida dan Uwamani. Menurut KNPB, polisi Indonesia telah menangkap puluhan anak-anak dan orang dewasa, dan melakukan interogasi brutal dan fisik dan pertanyaan dari 11:00 sampai akhir hari

Serangan itu berlangsung sepanjang Desember 15, dengan pasukan keamanan Indonesia menembak di banyak lokasi sekitar Eduda. Semalam, 0200-0600, tembakan berat meletus di lembah Sungai Degeuwo. Hak asasi manusia sumber di desa-desa dan juga dengan pengungsi menyampaikan laporan bahwa orang ditembak oleh penembak jitu jika mereka bergerak di mana saja setelah gelap, bahkan untuk mengumpulkan, makanan, air, atau untuk mengamankan babi. Hal ini tidak diketahui berapa banyak orang tewas pada malam hari, namun sumber lokal mengharapkan tol untuk bangkit.

Menurut sebuah laporan yang diberikan malam oleh pilot lokal, pasukan keamanan Indonesia menembak sebelas kali ke rumah-rumah di desa Gekoo, dimana pelayat berkumpul untuk pemakaman seorang pria lokal yang meninggal karena sakit. Penduduk desa menuduh bahwa beberapa peluru bahkan mendarat di api memasak mereka, meledak pot makanan mereka.

Saksi melaporkan serangkaian serangan helikopter dari 11:00 pada tanggal 15 Desember, dengan helikopter yang digunakan untuk senapan mesin desa Obaiyepa dan Uwaman. Pekerja hak asasi manusia telah dapat mengakses daerah-daerah untuk melihat apakah ada korban dipertahankan.

Desa terbakar teridentifikasi 13, Desember 2011, dekat Eduda, Paniai

Helikopter mendarat di tanah upacara Eduda 11 kali 11:00-13:00 jam, dan warga menduga logistik, amunisi dan pasukan tambahan sedang digunakan.

Daerah sekitar Paniai telah dikenakan panjang untuk konflik dan berat serangan militer Indonesia terhadap penduduk sipil, namun dalam beberapa bulan terakhir polisi Indonesia telah mengambil alih operasi hukuman terhadap orang Papua Barat menyimpan pro-kemerdekaan simpati. Konflik baru-baru ini meningkat atas hak tanah dan kontrol operasi pertambangan emas lokal, dengan Brimob sangat terlibat dalam usaha patungan baik keamanan, dan keterlibatan langsung dalam bisnis emas dan kegiatan terkait. Pertambangan emas Australia Emas Paniai perusahaan juga beroperasi di wilayah Sungai Degeuwo.

Tentara Indonesia di Paniai, Desember 2011

Warga sipil di kaki bukit di panik dan menghidupkan kembali trauma operasi masa lalu, menurut laporan dari pilot lokal. "Mereka khawatir lagi emosi akan terbuka di Wegeuto dari Memoria Passionis 1982 perang (memori penderitaan) dan lagi ketika Angkatan Darat melakukan operasi militer yang sedang berlangsung (DOM - Daerah Operasi Militer) 1989-1993 di daerah Badauwo, dekat Eduda," kata sumber tersebut melalui email. Dia menjelaskan bahwa selama periode DOM terakhir tentara terdakwa dan stigma warga sipil sebagai anggota TPN-OPM, dan kemudian disiksa ribuan desa. HAM sumber pada saat penduduk desa sedang didokumentasikan waterboarded / disiksa selama 24 jam; rumah warga dibakar, anak perempuan diperkosa dan wanita menikah, pembunuhan di luar hukum, membakar jari, kumis dan jenggot, menarik kuku dan quartering desa dengan kendaraan lapis baja. Tentara juga dilakukan membakar dan menghancurkan kebun makanan, membunuh ternak dan hewan peliharaan, dan persediaan air fouling.

Warga khawatir bahwa perilaku marah dan emosional saat ini dengan TNI-polisi terhadap TPN / OPM akan dibuang pada warga sipil yang tinggal di lereng dari Wegeuto dusun terutama, berbatasan langsung dengan Markas Eduda. Dalam pesan dikirim ke Papua Barat Media penduduk lokal telah memohon untuk Advokasi Internasional untuk mendapatkan Militer dan Polisi segera ditarik dari Eduda dan Paniai pada umumnya.

Trauma banyak yang dirasakan oleh warga sipil di Paniai sebagai akibat dari serangan. Sonny Dogopia jurnalis Independen, dari Suara Papua, mewawancarai masyarakat setempat melalui telepon pada 14 Desember. Magda Tekege, seorang ibu rumah tangga dari Kabupaten Deiyai, kata masyarakat sipil sangat takut dan tertekan. "Di sini juga TNI / Polisi memukul kita dan menempatkan kita di bawah pengawasan, dan merupakan salah satu status siaga penuh," jelasnya. Deiyai ??Magda disebut situasi yang tidak biasa, "ini mungkin disebabkan oleh invasi oleh TNI / Polri di Paniai, oleh karena itu Deiyai ??juga menderita efek."

Laporan dari Selasa menggambarkan latihan yang dilatih Australia, didanai dan dipersenjatai satuan Gegana Brimob, saat tiba di Enaratoli mulai mengambil alih jalan-jalan segera, menyebabkan kehidupan kota yang normal untuk segera terganggu karena masyarakat setempat mengosongkan jalan untuk bersembunyi.

Pada tanggal 6 Desember, Hak asasi manusia, sumber-sumber gereja dan aktivis lokal telah independen mengklaim bahwa 542 orang telah dievakuasi secara paksa oleh pasukan dari Brimob Gegana Unit Khusus "Counter" polisi teroris. Desa Dagouto dan Kopabatu dan dusun sekitarnya di kabupaten Paniai Dagoutu diusir setelah unit Gegana memutuskan ingin memperluas fasilitas markas baru untuk menyebarkan dalam serangan terhadap Jhon Yogi, pemimpin lokal unit gerilya bersenjata Pembebasan Nasional Angkatan Darat (TPN-OPM).

Unit Gegana, elit khusus anti-teroris unit polisi Indonesia telah dikerahkan sangat seluruh Papua untuk tindakan keras pada aktivis pro-kemerdekaan terlibat dalam perlawanan tanpa kekerasan, serta untuk menghilangkan kelompok perjuangan bersenjata. Gegana adalah salah satu dari beberapa unit polisi elit Indonesia yang menerima senjata, pendanaan, dan pelatihan dari Pemerintah Australia, dan menyalahkan pada tanggal 3 untuk membakar sebuah gereja dan sekolah di Wandenggobak, dataran tinggi di Kabupaten Puncak Jaya.

Seperti artikel ini naik cetak, update diterima dari pekerja hak asasi manusia di Paniai terpercaya. "Pada 2300 di malam hari, Brimob Kelapa 2 Batalyon membakar bangunan aset pariwisata Kabupaten Paniai ', yang terletak di Bukit Dupia, di lokasi yang sama sebagai tempat tinggal Bupati. Malam ini di Paniai situasinya sangat tegang ". Pejuang TPN dilaporkan telah kembali api di serangan dan pertempuran sengit masih terjadi,
Peristiwa dan Situasi ini terus berlangsung dan berkembang dan Papua Barat Media akan terus memonitor .

Harap segera membantu kami melanjutkan pekerjaan ini. @ Westpapuamedia AGLOCO bekerja tanpa lelah untuk mengakhiri impunitas di Papua dengan jurnalisme yang efektif.
Published Global version: west papua media

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar