Senin, 19 Desember 2011

Juru bicara Partai Hijau 'untuk Papua Barat, Konflik Papua barat Australia tidak bisa lagi berdiri diam


, Senator Richard Di Natale, telah menyerukan tindakan mendesak dalam menanggapi laporan konflik, kematian dan perpindahan di wilayah Paniai Papua Barat.

"Australia tidak bisa lagi berdiri diam sementara Papua Barat terbakar," kata Senator Di Natale.

"Ada laporan dari desa yang diserang dan dihancurkan oleh pasukan Indonesia, yang mungkin telah dilatih dan dipersenjatai oleh Australia.

"Selain 15 kematian akibat penembakan, ribuan orang Papua Barat dilaporkan mengungsi dan beberapa telah meninggal akibat wabah diare di sebuah pusat perawatan pengungsi yang penuh sesak.



"Pemerintah Australia harus mendesak Indonesia untuk mengakhiri kekerasan segera, menarik semua kekuatan militer dari wilayah itu dan masuk ke dalam dialog damai dengan gerakan Papua Merdeka Barat.

"Kita juga harus mendesak akses untuk diberikan kepada Palang Merah sehingga dibutuhkan banyak bantuan dan perawatan dapat diberikan kepada orang Papua di wilayah tersebut. Membuka daerah untuk jurnalis dan organisasi hak asasi manusia diperlukan sehingga kita bisa memantau peristiwa seperti ini.

"Australia harus mempertimbangkan hubungan militer kepada Indonesia dan menangguhkan semua hubungan sementara kekerasan masih terus berlangsung.

"Kita tidak bisa berdiam diri sementara konflik ini meningkat dan hak asasi manusia yang sedang disiksa di palang pintu kita."
Here more parati hijau news
Media hubungi: Andrew Blyberg 0457 901 600

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar