Minggu, 11 Desember 2011

Australian Labor Party: Resolusi Diadopsi Tentang Papua

Siaran Pers - Partai Buruh Australia
Partai Buruh Australia Konferensi Nasional, Sydney, 2011 ini Konferensi Tenaga Kerja: 1. Mengungkapkan keprihatinannya atas insiden kekerasan berlanjut di provinsi Papua; 2. Menyambut pengumuman itu Presiden Indonesia 9 November 2011 yang pemerintahnya ... Australia Partai Buruh Nasional Konferensi, Sydney, 2011
Lebih dari satu dekade setelah berakhirnya rezim Soeharto, situasi di Papua Barat tetap penyebab keprihatinan serius. Tahun 2001 Otonomi Khusus belum berhasil dalam rapat pembangunan daerah dan prioritas lainnya, laporan reguler dari pelanggaran hak asasi manusia oleh keamanan Indonesia terus diterima, akses oleh organisasi hak asasi manusia dan media dibatasi, non-kekerasan ekspresi pendapat lokal keras ditekan. Papua Barat tidak lagi menjadi tabu di Indonesia, tetapi sebuah keprihatinan nasional utama. Pada bulan Oktober, dua puluh tahun setelah pembantaian Santa Cruz 1991 terkenal di Timor Timur, pasukan keamanan Indonesia disertai dengan kendaraan lapis baja putus Kongres Papua ke-3 Rakyat yang disebut kemerdekaan. Tentara menembakkan peluru menewaskan enam orang dan menangkap 300 delegasi, 6 di antaranya telah dituntut dengan pengkhianatan. Dalam bergerak dikutuk oleh Gereja sebagai 'berat-tangan', polisi dan pasukan kemudian menggeledah beberapa lembaga Katolik, termasuk Sekolah Filsafat dan Teologi di Abepura, ingin mencari anggota Kongres Papua.
Ini Konferensi Buruh
1. Mengungkapkan keprihatinannya atas insiden kekerasan berlanjut di provinsi Papua;
2. Menyambut pengumuman Presiden Indonesia dari 9 November 2011 bahwa pemerintahnya bersedia untuk melakukan dialog dengan Pemimpin Papua;
3. Panggilan pada Pemerintah Australia untuk memonitor situasi di provinsi Papua termasuk kemajuan proses dialog Presiden, dan untuk Kedutaan Australia untuk mempertahankan program kunjungan berkala;
4. Mendukung peningkatan akses terhadap provinsi Papua oleh media dan organisasi hak asasi manusia;
5. Panggilan bagi mereka yang bertanggungjawab atas pelanggaran hak asasi manusia dan atas pembunuhan dan kekerasan untuk diadili;
6. Panggilan untuk rilis dari setiap orang yang ditangkap semata-mata untuk ekspresi damai pandangan politik mereka, dan
7. Meminta laporan kemajuan independen atas situasi di provinsi Papua untuk diberikan kepada Konferensi federal berikutnya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar