Senin, 09 April 2012

Australia tertarik untuk mengikuti perkembangan di Papua Barat


Foto Ilustrasi
Ada telah berkembang kepentingan internasional dalam situasi di Papua.

Hal ini terlihat dari fakta tht kedua negara telah menginstruksikan mereka
kedutaan untuk mengunjungi Papua dan Papua Barat.

Beberapa waktu lalu, duta besar Belanda melakukan kunjungan di sana dan kemudian giliran dari kedutaan Australia untuk melakukan kunjungan.

Kemarin, Politik Australia Konselor Ralph Gregory bersama dengan Emily Whelan yang adalah sekretaris kedua di kedutaan mengadakan pertemuan dengan MRP (Majelis Rakyat Papua) dan Papua cabang Komnas HAM, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia.

Unfortuntely, pertemuan ini tidak terjadi di depan umum, dan sebagai akibat dari yang wartawan tidak bisa melaporkan apa yang telah dibahas.

Wakil ketua Komnas HAM, Pendeta Hofni Simbiak mengatakan bahwa kunjungan Australia telah melakukan kunjungan kerja yang terjadi setiap tahun sebagaimana diharuskan oleh pemerintah Australia.

Dia mengatakan bahwa Kedutaan Australia telah meminta informasi dari semua stakeholder di Papua yang mengikuti perkembangan di sana. "Ini berkaitan misalnya dengan pelaksanaan UP4B, mengenai kedutaan yang ingin tahu apakah ini telah disosialisasikan dan apakah orang Papua sendiri sadar akan hal ini peraturan baru.

Dia juga mengatakan bahwa di mana pun kabupaten baru dibentuk, harus ada MRP di masing-masing, dengan persetujuan MRP pusat.

Sebagai persyaratan hal berkenaan dengan orang yang berdiri untuk pemilihan sebagai gubernur distrik yang seharusnya harus orang asli Papua, ia mengatakan bahwa ini sangat penting memang, sehingga untuk memastikan bahwa orang-orang ini pemimpin sejati rakyat mereka dan tidak hanya lengan panjang pemerintah pusat, yang telah terjadi untuk waktu yang lama.

Dia juga mengatakan perlu ada klarifikasi tentang masalah yang harus ditangani oleh UP4B dalam situasi di mana kita, sebagai organisasi budaya bagi masyarakat Papua, memiliki hak untuk mengekspresikan pendapat.

Dia mengatakan tidak jelas siapa yang bertanggung jawab untuk mengatur pemilihan gubernur. Anggota MRP merasa bahwa masalah ini telah menyeret selama bertahun-tahun dan jika tidak segera teratasi, rakyat Papua akan menjadi orang-orang menderita sebagai hasilnya. "Jika ada kesalahan dalam peraturan pemilu, harus segera dibahas sehingga untuk memastikan bahwa pemilu adalah damai. '

Para diplomat dari kedutaan Australia juga mengadakan pertemuan dengan Frits Ramandey, sekretaris Komnas HAM untuk membahas hak asasi manusia masyarakat Papua, mengingat bahwa ratusan orang Papua telah meninggal baru-baru ini sebagai akibat dari konflik politik.

Ramandey mengatakan bahwa memang, sejumlah besar warga Papua telah menderita pelanggaran hak asasi manusia mereka seperti dalam insiden terakhir di Puncak Jaya ketika ratusan orang kehilangan kehidupan mereka.

(Tidak diketahui apakah diplomat khusus dibesarkan operasi menyapu militer saat ini sedang dilakukan dengan melibatkan Australia dibiayai, Kopassus bersenjata dan terlatih dan Detasemen 88 anti teroris di seluruh Papua, yang telah bertanggung jawab atas kebrutalan tak terhitung jumlahnya dan pembakaran desa dalam anti -separatis penggerebekan selama setahun terakhir WPM).

Sehubungan dengan status hukum Komnas HAM, ia mengatakan bahwa komisi telah menyerahkan draft kepada pemerintah untuk Komnas HAM untuk memiliki status hukum yang lebih kuat sehingga dapat membantu masyarakat Papua untuk menyelesaikan pelanggaran ini. Hal ini juga menarik perhatian pada kenyataan bahwa Otsus, hukum Otonomi Khusus untuk Papua, ditetapkan bahwa Komnas HAM harus mampu menjamin hak-hak dasar masyarakat Papua.
Ada juga diskusi tentang hak-hak orang Papua dari Australia yang membutuhkan perlindungan hukum.
Sumber: westpapua.info

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar