Sabtu, 14 April 2012

Piermario Morosini Meninggal di Lapangan

PESCARA – Gelandang Livorno Piermario Morosini meninggal di lapangan dalam pertandingan melawan tuan rumah Pescara, Sabtu (14/4/2012) dini hari. Laporan terbaru, ternyata Morosini menderita tiga serangan jantung secara berurutan. Tragedi meninggalnya Morosini di lapangan juga terjadi dua pekan setelah Pescara kehilangan pelath kiper mereka, Francesco Mancini yang juga tewas karena serangan jantung. Sepakbola Italia langsung berduka, setelah meninggalnya Piermario Morosini. FIGC (PSSI-nya Italia) memastikan pertandingan Serie A dan Serie B akhir pekan ini terpaksa untuk sementara ditunda, demi menghormati insiden tersebut.



Piermario Morosini (5 Juli 1986 - 14 April 2012) adalah seorang pemain sepak bola Italia yang bermain sebagai gelandang terakhir untuk Livorno, yang dipinjam dari Udinese. Morosini memulai karirnya di kota kelahirannya klub Atalanta, dan dijual kepada Udinese Calcio dalam kesepakatan kepemilikan bersama selama tahun 2005. Udinese mendapat kepemilikan penuh dari Atalanta pada tahun 2006, dan meminjamkan ke Bologna untuk mendapatkan pengalaman. Dia hanya mencetak dua gol selama karirnya dari tahun 2001 sampai 2012, yang mana untuk Italia U-17, Vicenza.



Pada tanggal 31 Agustus 2009, Morosini ditandatangani untuk Reggina sisi yang baru diturunkan pada pinjaman. Pada tanggal 1 Februari 2010, ia dipinjamkan ke Calcio Padova. Pada bulan Juni 2010, klub memutuskan untuk tidak membelinya langsung. Morosini membuat debut internasional untuk tim U-17 pada bulan September 2001, di hanya 15 tahun. Pada September 2006, ia membuat U-21 debutnya dan disebut-up untuk 2009 Kejuaraan Eropa sebagai cadangan.



Pada tanggal 14 April 2012, sementara mewakili Livorno, Morosini mengalami serangan jantung dan jatuh ke tanah di menit ke-31 pertandingan Serie B melawan Pescara. Dia tidak berhasil mencoba bangkit sebelum menerima perawatan medis di lapangan. Defibrilator A digunakan pada Morosini, yang sadar ketika dia dibawa di atas tandu. Kabar ANSA melaporkan bahwa mobil polisi memblokir pintu keluar stadion untuk ambulans selama hampir satu menit, tapi spesialis jantung mengatakan bahwa penundaan itu ada bedanya. Setelah Morosini dibawa ke rumah sakit, pertandingan itu ditinggalkan dengan Livorno memimpin 2-0, dan beberapa pemain dikabarkan "left the field in tears".



Morosini dilarikan ke Santo Spirito rumah sakit, namun laporan kemudian menunjukkan ia sudah mati sebelum mencapai rumah sakit. Italia laporan media telah mendapat peringatan kematian Morosini setelah sebuah "ledakan teriakan dan air mata" oleh rekan satu timnya yang pergi ke rumah sakit. Semua pertandingan liga sepak bola Italia akhir pekan dihentikan. Morosini meninggal kurang dari sebulan setelah Fabrice Muamba mengalami serangan jantung (tapi selamat) dalam pertandingan Piala FA, setelah kesadaran risiko jantung dibesarkan di sepak bola Italia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar