Jumat, 16 Maret 2012

Human Rights Watch Mengutuk Pemerintah RI atas Putusan Hukum aktivis Papua

Forkorus Yaboisembut, pemimpin suku Papua (foto dok)
New York,--Human Rights Watch (HRW) yang berbasis New York telah mengutuk pemerintah Indonesia karena membiarkan keyakinan lima aktivis kemerdekaan Papua, Jumat, mengatakan keyakinan bertentangan kebebasan konstitusional berekspresi.

Jayapura Pengadilan Negeri dihukum lima pria aktivis dan menghukum mereka tiga tahun penjara karena pro-kemerdekaan pernyataan yang dibuat di Rakyat Papua Ketiga Kongres di Kecamatan Abepura pada Oktober tahun lalu.

Lima pria Selpius Bobii, aktivis media sosial, Agustus Sananay Kraar, seorang PNS, Dominikus Sorabut, pembuat film, Edison Waromi, mantan tahanan politik, dan Forkorus Yaboisembut, pemimpin suku Papua.


Sebuah tindakan keras oleh aparat keamanan Indonesia selama protes damai Oktober menewaskan tiga orang dan 90 lainnya terluka.

"Human Rights Watch tidak mengambil posisi pada klaim untuk menentukan nasib sendiri di Papua," kata HRW dalam pernyataan pers, Jumat.

"Konsisten dengan hukum internasional, bagaimanapun, Human Rights Watch mendukung hak setiap orang, termasuk pendukung kemerdekaan, untuk mengekspresikan pandangan politik mereka secara damai tanpa takut ditangkap atau bentuk-bentuk pembalasan."

Kelompok ini menyarankan amandemen KUHP Indonesia "untuk memastikan bahwa tidak ada orang yang dituntut karena pengkhianatan untuk melaksanakan hak mereka untuk protes damai dilindungi dalam konstitusi Indonesia dan hukum internasional."

Hal ini juga mengkritik kurangnya sanksi terhadap 17 petugas polisi yang diduga terlibat dalam tindakan keras kekerasan, dengan mengatakan mereka hanya diberikan peringatan tertulis, tanpa tindakan lebih lanjut diambil terhadap mereka untuk kemungkinan penyalahgunaan kekuatan.

"Human Rights Watch kembali menuntut agar pemerintah Indonesia untuk membebaskan semua tahanan politik dan mengizinkan organisasi-organisasi hak asasi manusia dan wartawan asing tanpa hambatan akses ke Papua," katanya menambahkan.

Menanggapi teguran tersebut, juru bicara kepresidenan Bahasa Indonesia Teuku Faizasyah mengatakan pemerintah pusat tidak akan campur tangan dalam proses hukum di Papua, mengatakan bahwa lima narapidana mungkin menarik bagi pengadilan yang lebih tinggi jika tidak puas dengan putusan.

"Sistem politik kita hari ini menghormati sepenuhnya trias politica dan proses hukum yang sedang berlangsung. Masih ada ruang bagi narapidana untuk meminta hukuman yang lebih ringan, atau kebebasan; mekanisme hukum yang ada memungkinkan untuk itu, "katanya dalam sebuah wawancara telepon dengan The Jakarta Globe.

Faizasyah menambahkan bahwa kebebasan berbicara tidak berlaku untuk kegiatan separatis, dengan alasan negara anggota Uni Eropa yang mengklasifikasikan separatisme sebagai bentuk terorisme.

"Setiap ekspresi separatisme di Uni Eropa dengan demikian dianggap sebagai tindakan terorisme."

Faizasyah mengatakan bahwa petugas keamanan terbukti bersalah atas tindakan keras Oktober kekerasan yang sebenarnya menerima sanksi yang tepat. Ia mengatakan, pemutusan hubungan kerja perwira itu adalah hukuman sosial yang cukup dengan menolak mereka hak mereka untuk pendapatan.

"Itu akan menjadi pelajaran baik untuk petugas keamanan kami yang lain untuk menghormati hak asasi manusia, karena kini telah menjadi bagian dari kurikulum militer kita," kata Faizasyah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar