Kamis, 24 November 2011

Titik Bumi Yang Terendah

Oleh Dr. Mohamad Daudah

“Alif Laam Miim. Telah dikalahkan bangsa Rumawi, di negeri yang terdekat dan mereka sesudah dikalahkan itu akan menang, dalam beberapa tahun (lagi). Bagi Allah-lah urusan sebelum dan sesudah (mereka menang). Dan di hari (kemenangan bangsa Rumawi) itu bergembiralah orang-orang yang beriman, karena pertolongan Allah. Dia menolong siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang. (sebagai) janji yang sebenar-benarnya dari Allah. Allah tidak akan menyalahi janji-Nya, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.” (QS Ar-Rum [30]: 1-6)
Buku-buku sejarah memberitahu kita tentang pertempuran antara Persia dan kerajaan Romawi Timur - yang terakhir menandakan bagian timur Kekaisaran Romawi - yang terletak di daerah antara Adhra’at dan Basra, dekat Laut Mati. Pertempuran yang terjadi tahun 619 M berakhir dengan kemenangan bangsa Persia.
Orang Romawi menerima pukulan berat dalam pertempuran itu dan semua orang pada saat itu khawatir jika kerajaan mereka jatuh. Anehnya, mereka terlibat dalam pertempuran lain di 627 M di daerah Niniwe di mana mereka mengalahkan pasukan Persia dan menduduki banyak daerah. Beberapa bulan kemudian, Bizantium menandatangani perjanjian dengan bangsa Persia yang isinya mereka mengembalikan semua daerah yang diduduki sebelumnya.
Atlas geografis menunjukkan bahwa titik terendah di permukaan bumi adalah daerah dekat Laut Mati di mana permukaan bumi adalah serendah 395 meter di bawah permukaan laut. Foto yang diambil oleh satelit mendukung fakta ini.
Ada dua keajaiban dalam ayat-ayat ini. Pertama, Alquran memberi kabar gembira dengan kemenangan kepada orang-orang Romawi dalam rentang waktu antara tiga sampai sembilan tahun. Setelah tujuh tahun, berita dari Alquran menjadi kenyataan.
Kemenangan Romawi ini bertepatan dengan kemenangan kaum muslimin dalam Perang Badar. Dalam pengamatan orang-orang kafir Arab, kemenangan Romawi tampak mustahil dan mereka mulai mengejek dan mengolok-olok kaum muslimin tentang kata-kata Al-Qur’an ini. Namun ketika nubuat itu menjadi kenyataan, maka mereka kecewa dan rendah hati.
Kedua, ayat-ayat tersebut mengungkapkan kepada kita tentang fakta geografis yang tidak diketahui siapa pun pada waktu itu. Ayat-ayat tersebut mengatakan bahwa orang-orang Romawi akan kalah dalam pertempuran di wilayah terendah di bumi, dan itu adalah tempat terdekat dengan Semenanjung Arab dan merupakan titik terendah di bumi adalah 1.312 kaki (sekitar 400 meter) di bawah permukaan laut. Menurut Encyclopedia Britannica, satelit telah mencatat bahwa memang tempat tersebut adalah tempat yang terendah di bumi. Fakta sejarah menjadi saksi bahwa pertempuran terjadi di tempat terendah di bumi; dekat Laut Mati.
Pada saat itu, mustahil bagi siapapun untuk mengetahui hal ini adalah wilayah terendah di bumi. Apakah ini tidak memberikan bukti bahwa semakin Selalu Alquran adalah firman Allah? Mahasuci Allah yang berfirman, “Dan katakanlah, ‘Segala puji bagi Allah, Dia akan memperlihatkan kepadamu tanda-tanda kebesaran-Nya, maka kamu akan mengetahuinya. Dan Tuhanmu tiada lalai dari apa yang kamu kerjakan.” (QS An-Naml [27]: 93)




Share

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar