Jumat, 24 Februari 2012

West Papua Masuk Daftar Fokus Daerah Konflik dunia

Papuan Konflic
Pusat Internasional Konflik tanpa kekerasan telah melaporkan daftar daerah konflik dunia yang di publikasikan Fletcher Summer Institute (FSI) for the Advanced Study of Nonviolent Conflict at Tufts University.
Pusat Internasional Konflik tanpa kekerasan sekarang menerima aplikasi untuk 2012 Fletcher Summer Institute (FSI) untuk Studi Lanjutan Konflik tanpa kekerasan di Tufts University dari 24-30 Juni, 2012. FSI adalah program pendidikan eksekutif hanya dalam studi, maju interdisipliner konflik tanpa kekerasan dan perlawanan sipil, diajarkan oleh para ahli internasional terkemuka dan praktisi.


Pada tahun 2011 dan 2012, di musim semi Arab dan gerakan rakyat untuk hak, demokrasi, dan penentuan nasib sendiri terjadi di beberapa daerah  Meksiko, Nigeria, Palestina, Papua Barat, dan banyak negara lain menyita perhatian dunia yang belum pernah terjadi sebelumnya. Perjuangan mereka menunjukkan bahwa pergeseran besar sedang berlangsung di bagaimana perubahan politik, sosial, dan ekonomi sedang dicari dan mencapai mana-mana.

Perlawanan sipil memerlukan penggunaan taktik yang beragam termasuk pemogokan, aksi duduk, boikot, demonstrasi, dan tindakan mengganggu lainnya. Pada akhirnya, konflik tanpa kekerasan yang direncanakan strategis meningkatkan biaya penindasan dan larut legitimasi pemegang kekuasaan yang tidak adil. Seperti kasus multiply perlawanan sipil, adalah penting bahwa profesional internasional, wartawan, sarjana, dan analis kebijakan memahami bagaimana bentuk perjuangan yang dihasilkan, strategi yang membuatnya efektif, dan bagaimana hal itu dapat dipupuk dan belajar. FSI akan membahas dan masalah lain, seperti bagaimana gerakan tanpa kekerasan yang berkelanjutan, bagaimana transisi demokrasi terjadi, dan bagaimana gerakan berurusan dengan sisi-sisi kekerasan dan penindasan ekstrim.

Kasus historis dan kontemporer akan diperiksa, termasuk kampanye untuk hak-hak sosial dan lingkungan serta perjuangan politik melawan penjajah asing dan penguasa otoriter

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar