Jumat, 04 Mei 2012

Konflik Papua Barat membutuhkan perhatian global

Foto Korban TembakanTerjoli Weya (23), Peserta aksi damai KNPB
 By. LEONARD FONG ROKA*
 
Konflik Papua Barat membutuhkan perhatian global. Konflik adalah produk akhir penjajahan Belanda di Papua Barat. Selain itu, melihat konflik, sangat sulit untuk datang dengan solusi karena cengkraman dari bahasa Indonesia di Papua Barat.

Kesulitan dalam memecahkan masalah ini adalah bahwa ia membutuhkan dukungan penuh dari semua negara, tetapi mengingat hubungan bilateral Indonesia, berbatasan dengan negara-negara seperti Australia dan Papua Nugini merasa sangat sulit untuk campur tangan. Ketegangan akan meningkat jika salah Australia atau Papua Nugini mencoba untuk campur tangan.

Ada banyak kekacauan politik di Papua Barat, kejahatan terhadap kemanusiaan dan banyak orang dibunuh, disiksa dan diperkosa oleh pasukan Indonesia dalam genosida diam. Juga, transmigrasi dari Bali, Sulawesi dan Jawa menyebabkan lebih banyak orang datang ke Papua Barat dan menyebabkan penduduk asli menjadi tahanan di tanah mereka sendiri - salah satu faktor yang berkontribusi terhadap konflik.

Faktor lain adalah pemerintah Indonesia memanipulasi pemilik tanah lokal, orang-orang yang, dalam kata-kata seorang pengamat, "menjadi terpinggirkan di tanahnya sendiri, karena eksploitasi, eksploitasi, penindasan dan genosida" (Ondawame, 2000:21).

Papua Barat menghadapi krisis. Ini adalah krisis orang berusaha untuk melestarikan hidupnya di tepi bahaya ekstrim; sementara berjuang untuk mengembalikan identitasnya, kekuatan dan statusnya. Di kawasan itu, itu adalah krisis serupa bahwa Kaledonia Baru dan Bougainvilleans lalui.

Tahap pertama dalam pemecahan konflik ini untuk menghentikan Program Transmigrasi dan mengembalikan alien untuk asal-usul mereka. Ini manusia besar hak penyalahgunaan diabaikan oleh dunia.

Kemudian memotong bahasa Indonesia bahasa di Papua, yang merupakan penindasan budaya suatu bangsa.

Selanjutnya, inisiatif paling penting dari semua adalah untuk mengunjungi kembali tahun 1962 New York Agreement. Dalam perjanjian ini hak-hak orang Papua yang ditetapkan dengan benar dan pada awalnya dihormati. Tapi penjajah Belanda dan Indonesia diabaikan dan disalahgunakan mereka.

Demokrasi telah difitnah dan orang-orang ditundukkan dan hak-hak mereka dihancurkan ke dalam layar asap keserakahan rakus.

Singkatnya, kebangsaan adalah satu-satunya cara keluar untuk orang Papua Barat untuk sebagai, sebuah masyarakat Kieta 'pepatah bilang,' Anjing dan kuskus tidak dapat berbagi tempat tidur '.

* Disiapkan dengan sesama Tahun Studi PNG 2 mahasiswa di Universitas Sabda Allah Ronald Kalang, Dulcie Moab, Rachel Rekeken, Erin Malona.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar