Jumat, 04 Mei 2012

Australia warning Wisatawan travel di Indonesia

"Kami Mengingatkat Kunjungan di bali sangat berhati - hati atas Ancaman terorisme termasuk mengunjungi Sulawesi Tengah, Maluku, Papua dan Papua Barat ada dalam daftar pertimbnagan"
http://au.news.yahoo.com/thewest/a/-/world/13605578/australia-lowers-indonesia-travel-warning/
AFP

SYDNEY (ANTARA News) - Australia Jumat menjatuhkan travel warning untuk Indonesia ke level terendah sejak sebelum pemboman Bali tahun 2002, yang pecah sebuah distrik klub malam yang ramai, menewaskan 202 orang.

Australia tetap menyarankan wisatawan untuk "latihan tingkat tinggi hati-hati" ketika di Indonesia tetapi telah mereda tingkat keseluruhan dari peringatan tertinggi kedua, yang mendesak orang untuk "mempertimbangkan kembali kebutuhan Anda untuk perjalanan".

Ini menempatkan Indonesia pada tingkat yang sama sebagai ancaman Thailand, Filipina dan India.

"Kami menyarankan Anda untuk latihan tingkat tinggi hati-hati di Indonesia, termasuk Bali, saat ini karena ancaman tinggi serangan teroris," negara update terbaru.

"Kami terus menerima informasi yang menunjukkan bahwa teroris dapat merencanakan serangan di Indonesia, yang dapat terjadi setiap saat.

"Anda harus berhati-hati khususnya di sekitar lokasi yang memiliki tingkat keamanan rendah pelindung dan menghindari tempat-tempat dikenal sebagai sasaran teroris mungkin."

Indonesia telah berada di "mempertimbangkan kembali kebutuhan Anda untuk perjalanan" pada empat-tier penasehat Australia sejak Oktober 2005 ketika orang asing lain bom bunuh diri mematikan menargetkan terjadi di Bali.

Sebelum itu, telah diberi "peringatan tinggi" di bawah lima tingkat sistem yang telah ada sejak tahun 2002 pemboman yang menewaskan 88 warga Australia, Departemen Luar Negeri jurubicara mengatakan.

Update terbaru penasehat mengembalikan tingkat peringatan untuk apa itu sebelum pemboman itu, tambahnya.

Kantor asing masih memperingatkan terhadap mengunjungi Sulawesi Tengah, Maluku, Papua dan Papua Barat, menjaga daerah-daerah di bawah daftar "mempertimbangkan kembali kebutuhan Anda untuk perjalanan".

Penasehat mencatat bahwa sejak awal 2010 polisi Indonesia telah mengganggu sejumlah kelompok teroris, termasuk di Jakarta dan Bali.

Teror organisasi Jemaah Islamiyah yang mengatur pemboman Bali tahun 2002 sekarang pada dasarnya dianggap mati.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar