Rabu, 09 Mei 2012

Benny Wenda : Semua Dapat Orang Keuntungan Dari Papua Barat Kecuali Bagi Papua

Everyone Profits From West Papua Except for Papuans
BennyWenda (West Papua's independence leader, living in exile in the UK)
Sebagai anak tumbuh di dataran tinggi terpencil di Papua Barat, kita sering mendengar cerita dari para sesepuh tentang bagaimana roh nenek moyang kita hidup di pegunungan dan hutan. Bagaimana mereka akan menangis jika mereka melihat apa yang terjadi hari ini. Penebangan liar marak, dan emas terbesar di dunia dan tambang tembaga, Freeport, telah menyebabkan kerusakan lingkungan permanen pada tanah suci kami yang terlihat dari ruang angkasa.


Anda akan berpikir bahwa menjadi rumah bagi tambang emas terbesar di dunia dan besar deposit gas alam, Papua Barat akan menjadi lahan kekayaan. Namun kami tetap bagian termiskin dan paling tidak berkembang dari seluruh Indonesia. Ada kurangnya perawatan kesehatan dasar, dan tingkat melek huruf lebih rendah dari rata-rata nasional.

Jadi siapa yang mengambil keuntungan dari tanah suci kami? Jawabannya terletak dengan perusahaan termasuk Freeport, Rio Tinto dan BP - dan, tentu saja, pemerintah Indonesia. Ketika Papua Barat dijajah oleh Indonesia pada awal tahun 1960, Indonesia dengan cepat diberikan hak untuk menambang tanah kami kepada perusahaan AS Freeport-McMoRan (di bawah bimbingan Henry Kissinger, yang kemudian bergabung dengan dewan Freeport).
Para jutaan dolar Freeport kontrak ditandatangani pada 1967, dua tahun sebelum orang Papua Barat diberi pemungutan suara apakah akan tetap menjadi bagian dari Indonesia dalam referendum PBB diwajibkan oleh hukum internasional dan komitmen PBB untuk dekolonisasi. Kesepakatan untuk mengeksploitasi sumber daya kita sudah ditandatangani sebelum pemungutan suara berlangsung: Indonesia meninggalkan apapun untuk kesempatan dalam mengamankan aliran pendapatan masa depan. Act of Free Choice (kami menyebutnya Tindakan Pemilihan Tidak) melihat hanya 1.025 orang diizinkan untuk memilih, dari total penduduk hampir 1 juta, di bawah ancaman kekerasan.

Freeport dan Rio Tinto yang dikatakan memiliki hubungan erat dengan militer untuk melindungi kepentingan pertambangan mereka di tanah-tanah rakyat saya - militer yang sama yang diperkirakan telah menewaskan lebih dari 400.000 umat-Ku dan terus melakukan pelanggaran hari ini. Pada tahun 2008, pemerintah Norwegia dihapus $ 1 miliar dalam investasi di Rio Tinto karena kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh perusahaan.
Sayangnya, negara-negara lain tidak mengikuti.

Di mata orang Papua, perusahaan-perusahaan telah memberikan legitimasi internasional untuk pemerintahan kolonial Indonesia. Sementara mereka telah mendapat keuntungan dari sumber daya alam kita, umat-Ku telah mengalami hampir 50 tahun penindasan, penderitaan dan kemiskinan. Sebagai seorang anak, desa saya dibom oleh militer Indonesia dan kami melarikan diri untuk hidup di hutan selama bertahun-tahun, dalam ketakutan akan hidup kita. Saya telah menyaksikan pemerkosaan dan pembunuhan keluarga saya oleh tentara Indonesia. Ketidakadilan hanya memperkuat tekad saya untuk berkampanye bagi umat-Ku.

Minggu ini saya akan berbicara di Forum Kebebasan Oslo, membawa suara perjuangan Papua Barat untuk audiens baru. Umat-Ku telah menunggu hampir 50 tahun untuk memiliki suara mereka didengar dan untuk menghormati mereka yang paling mendasar dari hak - kebebasan berbicara dan kebebasan untuk menentukan masa depan mereka sendiri. Ketika saya meninggalkan Papua Barat pada tahun 2002 Saya meneteskan air mata. Saya berdoa bahwa suatu hari, keluarga saya dan saya akan dapat kembali ke tanah air kami sambil tersenyum. Ini adalah tekad bangsaku untuk melanjutkan perjuangan kita dan upaya teman-teman kita yang memberi saya iman itu akan terjadi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar