Minggu, 20 Mei 2012

Surat Terbuka kepada pemimpin Forum Pasifik Kepulauan mengenai Papua Barat

Yang terhormat para pemimpin Forum Kepulauan Pasifik - Atas nama Australia Papua Barat Association (Sydney) Saya menulis kepada anda mengenai masalah Papua Barat.

AWPA berpendapat karena KTT (PIF) terakhir Forum Kepulauan Pasifik di Auckland, situasi di Papua Barat telah memburuk lebih lanjut. Kami ingin membawa perhatian Anda untuk sejumlah insiden dan laporan yang mengungkapkan kekhawatiran serius tentang situasi HAM di wilayah Papua barat itu.

Pada bulan Oktober 2011 ada tindakan keras terhadap Rakyat Papua kongres ke-3 di mana pasukan keamanan kekerasan yang berlebihan digunakan saat menangkap hingga 300 orang Papua. Sampai dengan enam orang dilaporkan tewas dan lima Panitia penyelenggara ditangkap dan didakwa dengan pengkhianatan. Mereka menerima tiga tahun penjara untuk subversi. Pada waktu itu orang-orang melakukan kekerasan dan mereka telah dipenjarakan semata-mata untuk damai mengekspresikan pandangan politik mereka sebagai adalah hak mereka berdasarkan Pasal 19 dari Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia. Berbeda dengan hukuman tiga tahun penjara diberikan kepada lima aktivis, tidak ada tindakan yang diambil terhadap pribadi pasukan keamanan yang terlibat dalam penumpasan brutal dan mereka menerima peringatan hanya ditulis.

Amnesty International dalam laporan tahunannya 2011 di Indonesia menyatakan

"Pasukan keamanan telah menyiksa dan diperlakukan buruk para tahanan, dan menggunakan kekerasan yang berlebihan terhadap pengunjuk rasa, sampai dengan menyebabkan kematian. Tidak ada mekanisme akuntabilitas yang memadai berada di tempat untuk memastikan keadilan atau bertindak sebagai pencegah yang efektif terhadap pelanggaran polisi. Sistem peradilan pidana tetap tidak dapat mengatasi impunitas yang berkelanjutan untuk saat ini dan pelanggaran HAM masa lalu. Pembatasan kebebasan berekspresi yang besar di daerah seperti Papua dan Maluku ".

Amnesty International juga berpendapat ada sedikitnya 100 aktivis politik di penjara karena damai mengekspresikan pandangan mereka di daerah yang sedang mencari kemerdekaan seperti Maluku dan Papua.

Sebuah artikel di The Jakarta Globe (4 Januari 2012) berjudul "2011 Tahun Sibuk untuk Penyelidikan Hak Asasi Manusia di Papua" mengutip kepala kantor Papua Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) mengatakan mereka "melihat ke 58 dugaan pelanggaran hak asasi manusia tahun 2011, dan mengantisipasi menyelidiki setidaknya banyak kasus pada tahun 2012 ", dan, " Di hampir 65 persen dari pelanggaran hak asasi kasus di Papua manusia, pelakunya adalah TNI [Tentara Nasional Indonesia] dan anggota Polri, "

Tambang Freeport adalah simbol untuk orang Papua Barat dari eksploitasi sumber daya alam mereka dari mana mereka menerima sedikit keuntungan. Pemogokan tiga bulan dimulai pada 15 September dengan pekerja meminta kondisi yang lebih baik. Selama pemogokan sejumlah penembakan terjadi sekitar tambang. Dalam satu insiden Petrus Ayamiseba, seorang pekerja tewas ketika pasukan keamanan Indonesia menembaki pekerja yang mogok di Timika.

Sejumlah operasi militer terjadi di Papua Barat pada tahun lalu.

Sebuah operasi militer di wilayah Paniai menyebabkan perpindahan ribuan orang dan desa-desa dibakar. Menurut sebuah laporan di Jubi (29 Desember) mengacu pada sebuah operasi militer pada bulan November dan Desember 2011, "Operasi itu telah berlangsung sejak pasukan Brimob dari Kalimantan Timur dikirim ke Paniai pada minggu kedua November" Jubi juga berkomentar bahwa operasi ini akan terus sebagai pasukan keamanan memburu OPM yang telah pindah dari Eduda (salah satu base camp mereka ke daerah hutan menyusul serangan oleh pasukan keamanan. Organisasi Papua Merdeka mengatakan 14 anggotanya tewas dalam serangan itu. Pada satu tahap sekitar 500 penduduk Dagouto desa di Kabupaten Paniai harus meninggalkan rumah mereka dan mencari perlindungan setelah penggelaran 150 petugas Brimob ke daerah mereka.

Sekarang 49 tahun sejak Indonesia mengambil alih pemerintahan Papua Barat dari Otoritas Bangsa Eksekutif Serikat Sementara (UNTEA) pada tahun 1963 dan rakyat Papua Barat masih melanjutkan perjuangan mereka untuk menentukan nasib sendiri. Hal ini dapat dilihat dengan jelas oleh ribuan orang Papua Barat yang berbaris secara damai dalam satu tahun terakhir di berbagai aksi unjuk rasa menyerukan hak mereka untuk menentukan nasib sendiri dan referendum. Demonstrasi paling baru terjadi pada 1 Mei ketika ribuan berbaris untuk memprotes PBB penyerahan Papua Barat ke Indonesia administrasi pada tahun 1963.

Mengingat pelanggaran hak asasi manusia yang sedang berlangsung di Papua Barat, AWPA mendesak pemimpin PIF;

untuk membahas situasi HAM di Papua Barat pada 43 Forum Kepulauan Pasifik pada bulan Agustus di Rarotonga.
untuk meningkatkan situasi hak asasi manusia di Papua Barat dengan Presiden Indonesia dan mendesak Pemerintah Indonesia untuk membebaskan semua tahanan Papua Barat politik sebagai tanda itikad baik kepada orang-orang Papua Barat.
untuk meminta izin kepada Pemerintah Indonesia untuk memungkinkan fakta PIF misi pencarian ke Papua Barat untuk menyelidiki situasi HAM di wilayah itu.
untuk mendorong Pemerintah Indonesia untuk memberikan akses lebih besar bagi pemantau hak asasi manusia dan media internasional untuk Papua Barat.
untuk memberikan status pengamat kepada wakil asli dari masyarakat Melanesia Papua Barat yang berjuang untuk hak mereka untuk menentukan nasib sendiri. Kami mencatat bahwa PIF telah memberikan status pengamat untuk Tokelau, Wallis dan Futuna, Sekretariat Persemakmuran, PBB, Bank Pembangunan Asia, Bank Word, Samoa Amerika, Guam, Commonwealth of Marianas Utara, dan Afrika, Karibia dan Pasifik (ACP) Kelompok Amerika Sekretariat. Kaledonia Baru dan Polinesia Prancis, sebelumnya pengamat Forum sekarang Anggota Associate dengan Timor Leste memiliki status Pengamat Khusus.

Kami percaya bahwa waktu sekarang hak untuk membawa wakil rakyat Melanesia Papua Barat kembali ke dalam komunitas Pasifik.

Masalah Papua Barat tidak akan hilang dan AWPA percaya bahwa harus menjadi perhatian besar kepada Forum bahwa situasi di Papua Barat bisa memburuk lebih lanjut. Papua Barat orang telah menyerukan dialog dengan Jakarta selama bertahun-tahun (di bawah mediasi pihak ketiga) dan AWPA percaya PIF dapat memainkan peran penting dalam membantu memfasilitasi suatu dialog antara wakil-wakil sejati dari kepemimpinan Papua Barat dan Pemerintah Indonesia. PIF harus menempatkan tekanan pada Jakarta untuk menyelesaikan masalah Papua Barat 'yang memprihatinkan. Kalau tidak, kita akan melihat konflik meningkat di Papua Barat yang pada gilirannya dapat mempengaruhi wilayah tersebut.

Hormat saya
Joe Collins
Sekretaris
AWPA (Sydney)
Here Published: http://www.solomonstarnews.com/west-papua

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar