Selasa, 08 Mei 2012

Partai Politik dan Kandidat Untuk Pemilu 2012

Partai dan kandidat dapat membuat posisi mereka jelas pada isu-isu sensitif tertentu, seperti WTO, Papua Barat, jenis kelamin, VCMB, Niscol dll

Empat partai politik baru telah diluncurkan sepanjang tahun ini dan sudah 42 calon tidak resmi telah membuatnya dikenal untuk kontes selama enam kursi di daerah pemilihan perkotaan Vila.
Meskipun ini hak konstitusional mereka, saya bertanya-tanya apakah tidak ada alternatif atau ruang untuk perbaikan, terutama bila jawaban mengapa mereka berniat untuk kontes membuat satu pertanyaan jika kita benar-benar serius tentang masa depan negeri ini.

Dengan jawaban seperti prostitusi legalisasi dan ganja, penggunaan alokasi MP untuk gedung-gedung gereja, biaya sekolah gratis sampai dengan tahun 13, kesetaraan gender, dukungan Taiwan dan Papua Barat  penentuan nasib sendiri, membatasi investor Cina dan Australia dan karyawan, upah minimum di Vt50, 000 dll tidak mungkin untuk mengatakan jika ini adalah angan-angan sederhana, yang praktis atau janji-janji palsu. Ketika tekan pada bagaimana melaksanakan "kebijakan" dan strategi, mereka berkata "ada harus menjadi jalan".

Ini masalah saya berpikir bahwa jika tanggapan ini di ibukota dapat diambil sebagai semacam sampel, maka negara ini dalam masalah besar. Ada kurangnya visi, pengetahuan kebijaksanaan, dan keyakinan. Ini adalah kapan, bagaimana dan mengapa anggota parlemen dapat dengan mudah jatuh ke dalam perangkap laki-laki asing dan bisnis dan hanyut bersama dengan arus.

Seperti menteri negara ini yang baru saja bergabung PPP, jika ditanya mengapa ia meninggalkan VP, kemudian NUP, dan mungkin Alliance dan mengapa ia sekarang bergabung PPP, kita pasti akan mendapatkan beberapa jawaban aneh. Dan mungkin dalam jangka baru jika ia kebetulan menang, ia akan berpindah ke dua atau tiga orang lainnya.

Tapi saya pikir dia mengatakan beberapa tahun yang lalu bahwa ini akan menjadi musim lalu, atau mungkin dia secara akurat memprediksi hasil pemilu untuk pemilih Luganville.

Partai dan kandidat dapat membuat posisi mereka jelas pada isu-isu sensitif tertentu, seperti WTO, Papua Barat, jenis kelamin, VCMB, Niscol dll maka sisi dapat diambil, memungkinkan kemudahan pembentukan pemerintah berdasarkan kebijakan umum.

Jim.E.Taso

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar